Beranda Polhukam KRL Ekonomi Di Hapus, Penumpang Menjerit

KRL Ekonomi Di Hapus, Penumpang Menjerit

BERBAGI

22275448stasiun SudimaraBerita Tangsel On – Di hapusnya KRL Ekonomi yang biasa melayani rute Serpong – Tanah Abang sejak Selasa kemarin (7/5) membuat sejumlah pengguna jasa layanan murah meriah itu menjerit. Pasalnya, para penumpang yang biasa menikmati layanan KRL tersebut harus rela mengeluarkan kocek cukup besar dari harga tiket yang di jual PT. KAI yang sebelumnya Rp 1500 kini melambung menjadi Rp, 8000. Iwan (48) warga kampung Masjid, kelurahan Jombang Ciputat ini,  sehari – harinya biasa menggunakan jasa layanan KRL Ekonomi rute Serpong – Tanah Abang. Menurutnya, harga tiket untuk kereta Komuter Line pengganti KRL Ekonomi di nilainya melambung cukup tinggi bagi karyawan sekelas dirinya yang selama ini bekerja di sebuah toko pasar Tanah Abang. “Jelas banget harga untuk tiket kereta Komuter Line sangat memberatkan kami. Kalau yang berpenghasilan besar sih, ngak apa – apa. Kalau seperti saya, mana buat ongkos mana buat di rumah,” ucap Iwan yang siang itu terpaksa harus naik kereta Ekonomi Rangkas Bitung – Jakarta. Iwan menambahkan, dengan menumpang kereta api jurusan Rangkas – Jakarta, di pastikan akan berjubel – jubel dengan penumpang yang terlebih dahulu naik dari stasiun lainnya. Hal ini dia lakukan sebab tidak ada cara lain. Selain itu, kata Iwan, dengan menaiki kereta Ekonomi Rangkas – Jakarta, akan menghemat ongkos perjalanan untuk sampai stasiun Tanah Abang. “Terpaksa lah saya harus naik kereta Ekonomi Rangkas – Tanah Abang, ngak tau kalau pulangnya bagai mana,” ucap Iwan putus asa. Kepala stasiun Sudimara, Ahmad Helmi menjelaskan, di hapusnya KRL Ekonomi Serpong – Tanah Abang karena selama ini sering mengalami gangguan berupa mogok sehingga mengganggu perjalanan kereta api lainnya. “Di hapusnya KRL Ekonomi karena selama ini sering mengalami gangguan. Bahkan, tak jarang mengganggu jadwal perjalanan kereta api lainnya,” ungkap Helmi. Untuk itu, kata Helmi, demi keselamatan dan layanan yang lebih baik, maka mau tak mau KRL Ekonomi harus di tarik dan di ganti dengan Komuter Line. “Di tariknya KRL Ekonomi dan di gantikan dengan Komuter Line merupakan salah satu untuk meningkatkan kenyamanan penumpang dan harga tiketnya pun harus di sesuaikan dengan harga kereta Komuter Line lainnya,” pungkasnya. Pantauan media, puluhan personil kepolisian yang di datangkan dari Polda Metro Jaya dan Polres Jakarta Selatan serta polsek dan koramil 06 Ciputat terlihat berjaga – jaga di sekitar stasiun Sudimara. Sebab isu yang beredar dengan adanya penghapusan KRL Ekonomi akan ada aksi demo penolakan kenaikan harga tiket kereta api.(Af)

Baca Juga :  Beraksi Di Koperasi Wilayah Tangerang,Komplotan Rampok Sadis Di Tangkap Polisi